Cangcimen \(‘-‘)/

Minggu, 11 November 2012

Nyam nyam *ngetik sambil makan kerupuk*

Saya masih belum terbiasa nulis diblog gini, soalnya biasanya selalu curhat ke teman-teman saya yang nasibnya memprihatinkan itu (bukan karena mereka jadi tempat curhat saya ya-_-) 

Saya tau pasti kalian pada ga ngerti, kenapa cewek dengan nama samaran kayak saya ini penting banget buat dibaca, dilihat, dirasakan (?). Oke lupakan. 

Nah, mumpung kalian udah terlanjur baca, mending saya lanjutin aja ya ceritanya (emang udah mulai ya?)

Ehm, Test 1 2 3 

Tadi sore, saya berenang nih sama temen-temen sekelas, nah berhubung saya anak yang pintar, rajin menabung, jagoan lagi pula pintar, saya dateng lebih dulu dong (JANGAN PADA PROTES!-_-) 

Pas saya masuk ke area kolam berenangnya, saya ngeliat banyak banget adek kelas, pas saya tanya sama pak guru, eh ternyata yang berenang kaga cuman kelas saya.

SKIP SI BAPAKNYA >>

Mama saya kan nungguin didepan kolam, saya juga yang lagi nunggu temen ya berdiri aja deket mama saya, taunya ada pacarnya adek sepupu saya juga lagi berenang, saya dengan begonya teriak

“Mah! Itu tuh pacarnya si **** !”

Mama saya melongo. Itu cewek juga kaget banget keliatannya.

Tiba-tiba saya sadar, kok saya bilang sama mama saya? kalo mama saya bilang ke om yang bapaknya si sepupu saya itu gimana ? Wah, kacau. 

Saya sih kasihan juga sama pacarnya adek sepupu saya, tapi ya berhubung dia adek kelas saya, senior harus menjunjung tinggi rasa ga bersalah dong ya? (dikeroyok junior sedunia-_-)

jadi saya pasang tampang lugu aja, sambil mainin ujung tas, saya sok-sok masuk ke kamar mandi deket situ, saya harap pintu wc ini tidak bisa ditembus sama sumpah serapahnya si pacar adek sepupu saya (Lu pikir pintu wc bisa jadi tameng?)

SKIP BERENANGNYA >>

Pas diparkiran mau pulang, saya sama mama saya papasan gitu sama adek sepupu saya, 

“Dek, gimana acara nembaknya kemaren?”

Ups. saya keceplosan lagi. Sukseslah saya membuat dia melotot kearah saya, mama saya udah pasang tampang bak penjaga lapas, akhirnya saya mutusin buat masuk mobil tanpa bilang apa-apa. Belum lama setelah saya naik, mama saya ikutan naik, mobil udah jalan tanpa hambatan sampai saat ini.

“Manda, adek kamu udah punya pacar ya?”

DEG. Saya harus jawab apaaaaa (Nangis)

“Ha? Oh nggak kok ma, manda tadi cuma mau jahilin dia aja, hehe”

Saya berusaha pasang muka setulus-tulusnya. tapi saya tau itu gak berhasil.

Mama masih menatap bak penjaga lapas yang curiga saya mau kabur, saya pun pura-pura tidur, dan tertidur beneran.

 

NAHHH ! Ceritanya segitu dulu ya, udah malem ini. Besok-besok dilanjutin, ngantuk. Bye

Adios~

 

“AT”

 

 

Introduction (?)

Well, welcome to my world. Honestly, Amanda Thatcher is just a fake name, Why I use fake name? Because I wanna be free while i’m sharing all mine. Remember This ! I’m Indonesian, Beautiful country in Asia, and I’M PROUD OF INDONESIA. 

               Sincerely,

AT